Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

Sebutan urutan silsilah keluarga Jawa

Silsilah Keluarga Jawa - Suku Jawa ( Daerah Istimewa Yogyakarta, Jawa Tengah, Jawa Timur dan Sebagian Lampung ) memang dikenal memiliki kekayaan budaya yang luar biasa dalam berbagai hal, salah satunya tentang penamaan.

Banyak kosakata yang secara rinci digunakan untuk menjelaskan sesuatu. Salah satunya yang akan kita bahas ada artikel kali ini, yaitu penamaan atau sebutan urutan anak dalam suku Jawa.

Umumnya kita hanya akan tau urutan dari Kakek Nenek, Ayah Ibu, Anak dan Cucu. Namun sebenarnya ada 18 urutan silsilah keluarga dalam masyarakat Jawa.

Urutan silsilah keluarga Jawa

Silsilah keturunan jawa
Silsilah keluarga Jawa

Dalam Keluarga orang Jawa, biasanya mereka menyebut orang tuanya dengan sebutan Bapak atau Bapa dan Ibu atau Biyung, lalu orang tua dari Bapak Ibu kita disebut Simbah atau Eyang. Berikut ini urutan silsilah keluarga orang Jawa. Pada level keturunan Ke bawah, dan level leluhur ke atas.
  • Moyang Ke-18. Mbah Trah tumerah
  • Moyang Ke-17. Mbah Menya-menya
  • Moyang Ke-16. Mbah Menyaman
  • Moyang Ke-15. Mbah Ampleng
  • Moyang Ke-14. Mbah Cumpleng
  • Moyang Ke-13. Mbah Giyeng
  • Moyang Ke-12. Mbah Cendheng
  • Moyang Ke-11. Mbah Gropak Waton
  • Moyang Ke-10. Mbah Galih Asem
  • Moyang Ke-09. Mbah Debog Bosok
  • Moyang Ke-08. Mbah Gropak Senthe
  • Moyang Ke-07. Mbah Gantung Siwur
  • Moyang Ke-06. Mbah Udheg-udheg
  • Moyang Ke-05. Mbah Wareng
  • Moyang Ke-04. Mbah Canggah
  • Moyang Ke-03. Mbah Buyut
  • Moyang Ke-02. Simbah / Eyang
  • Moyang Ke-01. Bapak / Ibu
Kita Berada Di Sini
  • Keturunan ke-01. Anak
  • Keturunan ke-02. Putu
  • Keturunan ke-03. Buyut
  • Keturunan ke-04. Canggah
  • Keturunan ke-05. Wareng
  • Keturunan ke-06. Udheg-Udheg
  • Keturunan ke-07. Gantung Siwur
  • Keturunan ke-08. Gropak Senthe
  • Keturunan ke-09. Debog Bosok
  • Keturunan ke-10. Galih Asem
  • Keturunan ke-11. Gropak waton
  • Keturunan ke-12. Cendheng
  • Keturunan ke-13. Giyeng
  • Keturunan ke-14. Cumpleng
  • Keturunan ke-15. Ampleng
  • Keturunan ke-16. Menyaman
  • Keturunan ke-17. Menya-menya
  • Keturunan ke-18. Trah tumerah
Ada sumber lain yang menyebutkan silsilahnya seperti dibawah ini:

1. Anak 
2. Putu
3. Buyut
4. Canggah
5. Wareng
6. Udhek-udhek
7. Gantung siwur
8. Cicip moning
9. Petarang bobrok
10. Gropak senthe
11. Gropak Waton
12. Cendheng
13. Giyeng
14. Cumpleng
15. Ampleng
16. Menyaman
17. Menya-menya
18. Trah tumerah

Dari kedua silsilah di atas, terdapat perbedaan setelah keturunan ke-08. Saya sendiri masih bingung, manakah yang lebih tepat.
Sumber: Wikipedia , Rohmadi