Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

Arane Mangsa Bahasa Jawa - Sebutan Musim dalam Bahasa Jawa

Jika kita belajar tentang Musim yang ada di Indonesia, tentunya akan ada dua, yakni Musim Kemarau ( Panas ) dan Musim Penghujan. Namun kali ini kita tidak akan membahas itu, akan tetapi kita akan membahas Sebutan sebutan Musim dalam bahasa jawa atau Arane Mangsa

Arane Mangsa Bahasa Jawa

Arane mangsa ing boso jowo
Arane mangsa bahasa jawa
Mangsa dalam bahasa jawa artinya Musim. Tidak hanya Musim yang berkaitan tentang cuaca, tapi juga bisa Musim musim panen, musim paceklik, musim pagebluk dan lain sebagainya. Lalu apa saja Arane Mangsa dalam bahasa jawa?

1. Mangsa Ketigo 

Mangsa ketigo yaiku Mangsa sing terang utawi ora ono udan. Dalam bahasa Indonesia Mangsa Ketiga yaiku Musim Kemarau.

Berikut ini pembagian sistem Pranata Mangsa Ketigo / Musim Kemarau. Pengelompokan mangsa ketigo atau penjelasan tentang Kapan dimulainya Musim kemarau, Mangsa Ketiga iku adate ana ing sasi:
  • Mangsa Kasa : 22 / 23 Juni sampai 2 / 3 Agustus
  • Mangsa Karo : 2 / 3 Agustus sampai 25 / 26 Agustus
  • Mangsa Katelu : 25 / 26 Agustus sampai 18 / 19 September
Mangsa ketiga ini ditandai dengan Cuaca yang panas, udara dingin diwaktu malam, kondisi tanah mulai retak dan ada lintang kemukus.

2. Mangsa Labuh

Mangsa labuh yaiku mangsa ngarepake mangsa rendheng. Dalam bahasa Indonesia Mangsa Labuh yaitu masa peralihan dari Musim Kemarau ke Musim Penghujan atau Mangsa Rendheng.

Sebelum Mangsa Rendheng dimulai akan melewati Mangsa Labuh, meliputi:
  • Mangsa Kapat : 18 / 19 September sampai 13 / 14 Oktober
  • Mangsa Kalima : 13 /14 Oktober sampai 9 / 10 November
  • Mangsa Kanem : 9 / 10 November sampai 22 / 23 Desember
Mangsa Labuh ini ditandai dengan Sumur Kering, terkadang juga sudah turun hujan, Tanaman kunyit sudah mulai ada daunnya, Para petani sudah mulai mengolah lahan pertaniannya, dan lainnya.

Baca Juga: Unggah ungguh basa jawa

3. Mangsa Rendheng

Mangsa rendheng yaiku mangsa udan. Dalam bahasa Indonesia Mangsa Rendheng yaitu Musim Penghujan.

Lalu kapan mangsa rendheng dimulai? Mangsa Rendheng biasane diwiwiti sasi:
  • Mangsa Kapitu : 22 / 23 Desember sampai 2 / 3 Februari
  • Mangsa Kawolu : 2 / 3 Februari sampai 1 / 2 Maret
  • Mangsa Kasanga : 1 / 2 Maret sampai 26 / 27 Maret
Mangsa Rendheng ini ditandai dengan Sering turun hujan, banyak petir, badai, tanaman padi subur dan musim padi berbunga.

4. Mangsa Mareng

Mangsa mareng iku tegese mangsa ngarepake ketigo. Dalam bahasa Indonesia Mangsa Mareng yaitu Masa Pancaroba atau biasa disebut masa peralihan dari Musim Penghujan ke Musim Kemarau.

Pranata Mangsa Mareng meliputi:
  • Mangsa Kasepuluh : 26 / 27 Maret sampai 18 / 19 April
  • Mangsa Dhesta : 18 / 19 April sampai 11 / 12 Mei
  • Mangsa Sadha : 11 / 12 Mei sampai 22 / 23 Juni
Mangsa Mareng ini ditandai dengan datangnya Musim panen padi, burung burung bertelur dan menetas, dan lain sebagainya.

5. Mangsa Paceklik

Mangsa Paceklik yaiku Mangsa larang pangan atau larang pangan.

6. Mangsa Pagebluk

Banyak orang meninggal karena suatu wabah penyakit yang menular.

7. Mangsa Panen

Mangsa panen yaiku Mangsa ngunduh hasil sawah, ladang, budidaya ikan / hewan lainnya.

8. Mangsa Bedhidhing

Mangsa Bedhidhing yaiku mangsa yang berada pada tengah tengah Mangsa Ketigo atau Musim Kemarau. Mangsa bedhidhing ini ditandai dengan Udara yang sangat dingin sekali diwaktu pagi.

Itulah tadi Arane Mangsa dalam bahasa jawa lengkap dengan penjelasan. Semoga bermanfaat.

Baca Juga: Ucapan belasungkawa bahasa jawa